Thursday, July 27, 2017

Young Sustainable Impact E-Cases Competition 2017 (Award Prize $5,000)

Young Sustainable Impact E-Cases Competition 2017 (Award Prize $5,000)


Deadline: August 10, 2017

PRIZE: $5.000 / PLAN IMPLEMENTATIONS!
Overview:

​FIND AN INNOVATIVE SOLUTION AND WIN $5'000, OR IMPLEMENT THE SOLUTION TOGETHER WITH ORKLA!

YSI is  launching their  first E-case ever  with Orkla. How can they  change the use of single-use plastic packaging? Find an innovative solution and win $5’000 or implement the solution together with  Orkla. Open to global participation.

​PACKAGING DESIGN:

Solutions can come from any area of the world. You don't have to be an industrial designer or a professional.

​INNOVATIVE SYSTEMS:

YSI is  looking for a new delivery formats and workable business solutions to replace packaging systems.

To know more about the competition, Please visit the official website of YSI.

​Website:
Share:
United Nations OHCHR  Minorities Fellowship Programme 2017 (Fully Funded to Switzerland)

United Nations OHCHR  Minorities Fellowship Programme 2017 (Fully Funded to Switzerland)


Deadline:  August 25, 2017
Location: Geneva, Switzerland

​Fully funded to Geneva!
Overview:

The Minorities Fellowship Programme (MFP) was launched by the Office of the High Commissioner for Human Rights (OHCHR) in 2005.

Through the MFP, the OHCHR aims to give persons belonging to national or ethnic, religious and linguistic minorities an opportunity to gain knowledge on the UN system and mechanisms dealing with international human rights in general and minority rights in particular. The MFP is intended to assist organizations and communities in protecting and promoting the rights of minorities the fellows belong to.

The MFP is held annually. The English language programme has been running since 2005 and the Arabic language programme started in 2007 until 2014. The Arabic language component began as a two-week pilot and gradually expanded to five weeks in 2011. The duration of the programmes varied until 2011, when both programmes were decided to last 5 weeks and coincide with the session of the Forum on Minority Issues. In 2014 the Minorities Fellowship Programme acquired a Russian language component, to be fully synchronized with the other two linguistic components.

The Fellows are based at the OHCHR Geneva, Switzerland. The MFP is interactive and consists of briefings on several topics (e.g. the UN system, OHCHR work, human rights mechanisms and instruments), fellows also undertake individual and group assignments.

At the end of the MFP, the fellows should have a general knowledge of the United Nations system, international human rights instruments and mechanisms in general and those relevant to minorities in particular and be capable of further training their communities/organizations. The Programme furthermore serves as an opportunity for human rights activists working towards the protection and promotion of minority rights to expand their partners’ base by building a strategic dialogue with fellow activists from across the globe, the United Nations, relevant Geneva-based NGOs, amongst other partners.

This year, both the English and Russian language components of the Minorities Fellowship Programme will run from 13 November to 1 December 2017, in Geneva, Switzerland, and fellows will be able to learn more about the UN human right system in general and the promotion and protection of minority rights in particular, as well as participate in the 10th Session of the Forum on Minority Issues.

The deadline for application for the English and Russian component is  Sunday 25 August 2017.

Fellows are entitled to the following: a return ticket (economy class) from the country of residence to Geneva; basic health insurance for the duration of the Programme; a stipend to cover modest accommodation and other living expenses for the duration of the Programme.

Who can apply?

1. The candidate must belong to a national, ethnic, linguistic or religious minority group (persons who do not belong to a minority group will not be taken into consideration, even if they have close links with minority communities and/or organizations).
NOTE:
If your community identifies as indigenous, please do not apply to this programme but to our Indigenous Fellowship Programme. Please note that the Indigenous Fellowship is a separate programme and has different application forms and deadlines.
2. Formal education should not be a limitation to participation in the Minorities Fellowship Programme, if relevant experience can be demonstrated.
3. Candidates should have ability, willingness and possibility to train other persons belonging to minorities upon return to their respective communities/organizations and should agree to do so.
4. The candidates must have a good working knowledge of the language in which the programme is imparted (English).
5. The candidate should be proposed and his/her candidacy supported by his/her organization and/or community. It is desirable that the sponsoring organization has a firm constituency or membership, is representative, undertakes work on minority issues and is composed of persons belonging to minorities.
6. The overall goal of the Minorities Fellowship Programme is to offer persons belonging to minorities the opportunity to gain knowledge and skills in the field of international human rights in order to assist their organizations and communities in protecting and promoting human and minority rights. Therefore, it is important that the candidate proposed and nominated by a minority organization or community be someone who will return to his or her NGO to work in this field.

Selection process

The selection of fellows reflects a gender and regional balance. The general human rights situation in the respective regions/countries is also taken into consideration as is the situation of the minority community to which the applicant belongs to.
The selection of successful candidates is undertaken by an advisory group composed of OHCHR staff.
In view of the large number of applications, we regret to inform that only successful candidates will be contacted.

How to apply?

Fellowship application forms can be downloaded from the following link:  English |  Russian
Both parts I and II of the application form must be filled in and signed. In addition, application forms need to be accompanied by an official recommendation letter from the nominating organization or community. Fellowship applications will only be taken into consideration if they are fully completed.

Interested candidates should submit their application indicating " Application to the 2017 Minorities Fellowship Programme" as subject either by e-mail* to  minorityfellowships@ohchr.org, copy to: mflores@ohchr.org  or by post to:

Mr. Morse Caoagas Flores
Coordinator, Indigenous & Minorities Fellowship Programmes
Indigenous Peoples and Minorities Section
Office of the High Commissioner for Human Rights
48, Avenue Giuseppe-Motta, Office 2-05
CH-1211 Geneva 10, Switzerland

* E-mailed applications must be signed, scanned and submitted as a single PDF file.

Any questions pertaining to the Minorities Fellowship Programme can be directed to the addresses mentioned above.
Please note that applications received after the closing date will not be considered.

Website:
Share:

Wednesday, July 26, 2017

Kolesterol Tinggi, Penyebab Gangguan Jantung dan Stroke

Kolesterol Tinggi, Penyebab Gangguan Jantung dan Stroke

Kolesterol; kata ini sungguh tidak asing terdengar di telinga, namun apakah Anda sudah mengenali ciri-ciri kolesterol tinggi? Kolesterol tinggi merupakan momok bagi hampir seluruh umat manusia. Keadaan kolesterol tinggi pantas diwaspadai mengingat komplikasi yang dapat ditimbulkan dari kondisi tersebut. Artikel ini akan membahas mengenai ciri-ciri kolesterol tinggi serta cara menurunkan kolesterol yang dapat Anda lakukan.

Sedentary Lifestyle atau Gaya Hidup Kurang Bergerak

Gaya hidup kurang bergerak atau sedentary lifestyle merupakan kebiasaan dimana seseorang kurang melakukan aktivitas fisik dalam kehidupannya. Gaya hidup ini banyak diterapkan karena kini orang lebih banyak menghabiskan waktu di depan TV, monitor komputer atau layar telepon genggamnya.
Badan kesehatan dunia atau WHO menyebutkan bahwa gaya hidup ini merupakan faktor penyebab terbesar dari berbagai penyakit yang dapat menyebabkan kematian, yang seharusnya dapat dicegah. Risiko terkena penyakit meningkat pada mereka yang duduk diam lebih dari 5 jam per hari.
Celakanya, gaya hidup ini diikuti dengan pola makan yang kurang sehat. Jumlah rumah makan cepat saji menjamur. Makanan yang digoreng mendominasi hampir seluruh menu makanan yang ditawarkan penjual makanan. Bila gaya hidup kurang bergerak ini dikombinasi dengan pola makan yang buruk maka sangatlah mungkin kadar kolesterol tubuh akan meningkat.

Penumpukan Kolesterol di Pembuluh Darah

Masih banyak masyarakat yang belum mengetahui dengan lengkap apa yang dapat ditimbulkan dari kondisi kolesterol yang tinggi dalam darah. Kolesterol tinggi sangat erat hubungannya dengan berbagai penyakit yang menyangkut pembuluh darah.
Kolesterol dapat mengendap di dinding pembuluh darah. Bayangkan pembuluh darah sebagai selang air dan kolesterol sebagai kotoran yang dapat mengerak. Bila kotoran yang mengerak tersebut menumpuk di dinding selang tersebut, maka air yang dapat melewati selang semakin sedikit karena diameter rongga selang semakin kecil. Hal ini berlaku juga dengan pembuluh darah kita. Semakin sedikit darah yang dapat masuk ke rongga pembuluh darah, semakin besar pula kemungkinan terjadinya kerusakan organ.

Ciri-Ciri Kolesterol Tinggi yang Dapat Terjadi

Banyak pendapat di masyarakat yang mengatakan bahwa ciri-ciri kolesterol tinggi adalah terasa pegal di tengkuk, pegal di pundak dan cepat mengantuk. Sayangnya, berdasarkan literatur kedokteran, kadar kolesterol yang tinggi jarang menimbulkan gejala. Keluhan fisik justru baru muncul ketika sudah banyak kolesterol yang menumpuk di dinding pembuluh darah.
Ciri-ciri kolesterol tinggi yang dapat muncul:
  • Gejala Penyakit Jantung
Paling khas dari gejala penyakit jantung adalah nyeri dada, terutama di sebelah kiri yang dapat menjalar ke lengan dan pundak kiri, bahkan rahang bawah. Nyeri juga dapat terjadi di daerah ulu hati. Nyeri terutama muncul bila penderita sedang dalam keadaan stress atau ketika melakukan aktivitas fisik yang berat. Segera ke rumah sakit bila Anda merasakan gejala ini.
  • Penyakit Pembuluh Darah Tepi
Disebut juga peripheral arterial disease. Penyakit ini timbul karena sempitnya pembuluh darah yang menyuplai darah ke organ tepi tubuh misalnya anggota gerak. Gejalanya ialah otot terasa pegal, kesemutan, dan mati rasa ketika beraktivitas namun menghilang ketika beristirahat. Bila parah; rasa nyeri, kesemutan dan mati rasa tidak hilang ketika istirahat. Bahkan kaki atau tangan dapat terasa dingin terus-menerus.
  • Stroke dan Gejala Stroke
Stroke merupakan peristiwa dimana otak kehilangan salah satu kemampuannya dalam waktu singkat karena kekurangan suplai darah. Selain stroke, Anda juga harus mewaspadai gejala stroke yang didefinisikan sebagai hilangnya salah satu fungsi otak dalam waktu singkat namun pulih sempurna dalam waktu 24 jam. Contoh gejala hilangnya fungsi otak ialah setengah tubuh lumpuh atau lemah, bicara rero, mulut mencong ke salah satu sisi dan merasa baal pada satu sisi tubuh. Segera ke rumah sakit bila Anda menemukan gejala ini.
  • Xanthoma dan Xanthelasma
Xanthoma merupakan kumpulan lemak yang tedapat di jaringan di dekat otot di alat gerak. Penampilannya seperti benjolan yang konsistensinya lunak dan berwarna kekuningan. Xanthelasma merupakan kumpulan lemak berwarna kekuningan yang terdapat di kelopak mata. Gejala ini tidak perlu terlalu diwaspadai.
Karena kadar kolesterol tinggi belum tentu memberikan gejala pada tubuh Anda, maka sangat disarankan bagi mereka yang sudah berumur lebih dari 20 tahun untuk memeriksakan kadar kolesterol Anda. Jenis yang harus diperiksa adalah LDL (kolesterol jahat), HDL (kolesterol baik), trigliserida dan kolesterol total. Perlu juga diingat bahwa postur tubuh tidak selalu berkorelasi dengan kadar kolesterol dalam darah. Lebih baik mendeteksi dan memelihara kadar kolsterol darah Anda sebelum terjadi gejala-gejala di atas.


Cara Menurunkan Kolesterol : Menerapkan Gaya Hidup Sehat

Sebelum muncul ciri-ciri kolesterol tinggi seperti yang telah dipaparkan di atas, lebih baik melakukan tindakan pencegahan daripada mengobati. Cara menurunkan kolesterol sebenarnya tidak sulit, cukup menerapkan gaya hidup sehat di kehidupan Anda.
  • Aktivitas Fisik. Melakukan aktivitas fisik dengan intensitas sedang setiap harinya merupakan cara menurunkan kolesterol yang baik. Disarankan untuk melakukan aktivitas fisik selama 45-90 menit setiap hari, atau paling tidak 2 hari sekali. Aktivitas fisik tidak melulu harus jogging, namun bisa juga aktivitas lain seperti berkebun, jalan kaki dan membersihkan rumah.
  • Merubah Pola Makan Anda. Mengurangi karbohidrat seperti nasi, kentang dan makanan yang mengandung tepung sangat baik untuk menurunkan kadar kolesterol. Kurangi juga makanan berlemak, terutama lemak jenuh yang banyak terdapat di makanan yang digoreng. Santaplah kuning telur tidak lebih dari satu butir perhari. Makanan berserat merupakan pilihan utama dalam pola makan sehat. Contoh makanan berserat adalah buah-buahan dan sayuran yang tidak diolah dengan minyak dan santan berlebih.
  • Mencapai Berat Badan Ideal. Dengan melakukan aktivitas fisik teratur dan menjaga pola makan tentunya lebih mudah mencapai berat badan ideal.
  • Berhenti Merokok. Zat dalam rokok dapat membantu kolesterol menempel pada dinding pembuluh darah. Rokok juga dapat membuat tubuh teracuni oleh radikal bebas yang memperburuk struktur dinding pembuluh darah. Karena rokok dan kadar kolesterol saling membantu menciptakan penyakit, maka berhentilah merokok demi kesehatan Anda.
  • Mengobati Penyakit Medis Lainnya. Kadar gula darah yang tinggi sifatnya sama seperti rokok yang dapat bekerja sama dengan kolesterol untuk memperburuk kondisi pembuluh darah Anda. Maka menjaga gula darah setiap hari di kadar yang normal sangatlah penting untuk memelihara kesehatan Anda.
Kadar kolesterol tinggi dapat memberikan ciri-ciri kolesterol tinggi yang berbahaya. Kolesterol dapat mengubah struktur pembuluh darah menjadi lebih sempit dan mengganggu suplai darah untuk organ tubuh. Maka disarankan untuk mengecek kadar kolesterol dalam darah sedari dini dan menurunkan kolesterol. Jangan ragu untuk mengadopsi gaya hidup sehat demi kondisi kesehatan yang lebih baik.
Share:
Ciri-Ciri Kolesterol Tinggi

Ciri-Ciri Kolesterol Tinggi


Timbunan kolesterol yang tinggi dalam darah dapat menyebabkan penyakit berbahaya, sehingga penting diketahui bagaimana ciri-ciri kolesterol tinggi serta cara mengatasinya. Kolesterol merupakan zat jenis lemak yang diproduksi oleh hati dan masuk dalam pembuluh darah. Zat ini dalam batas normal sebenarnya berfungsi bagi tubuh karena berperan dalam proses metabolisme khususnya dalam pengangkutan protein dan melindungi dinding pembuluh darah dari kerusakan. Namun jika jumlahnya berlebih justru zat ini sangat berbahaya bagi tubuh karena dapat menimbulkan penyakit mematikan, seperti penyakit jantung dan stroke. Kolesterol yang tinggi dapat mengakibatkan timbulnya penebalan plak pada lumen pembuluh darah.
Plak yang dibentuk oleh tumpukan kolesterol tersebut, lama kelamaan akan terus menebal sehingga membuat lumen pembuluh darah semakin sempit. Selain mempersempit pembuluh darah, plak juga dapat menghambat aliran darah sepenuhnya, atau dapat juga pecah sehingga semakin menyumbat aliran darah ke suatu organ tubuh. Sumbatan tersebut jika terjadi pada pembuluh darah menuju jatung maka akan menimbulkan penyakit jantung dan jika terjadi pada pembuluh darah otak maka terjadilah stroke. Kadar kolesterol total dalam tubuh normalnya adalah kurang dari 200 mg/dL. Jika melebihi batas normal maka tubuh akan memberikan sinyal berupa gejala atau ciri-ciri tertentu.

Mengenali Ciri-Ciri Kolesterol Tinggi

Anda perlu waspada jika mengalami ciri-ciri kolesterol tinggi seperti berikut ini:
  1. Sering sakit kepala
Sakit kepala merupakan ciri-ciri kolesterol tinggi yang paling sering dialami. Kadar kolesterol yang tinggi dalam pembuluh darah membuat aliran darah ke berbagai organ tubuh menjadi terganggu, termasuk menuju ke otak. Gangguan aliran darah menuju ke otak ini mengakibatkan orang yang mempunyai kolesterol tinggi sering merasa pusing.
  1. Pegal pada tengkuk dan pundak
Pegal pada tengkuk dan pundak juga merupakan ciri-ciri kolesterol tinggi yang sangat khas. Terjadinya hambatan pada sistem pembuluh darah mudah dirasakan dampaknya yaitu rasa tidak nyaman pada area tengkuk dan pundak. Tengkuk biasanya akan terasa tegang/kencang, dan pundak terasa pegal. Pada aktifitas yang ringan pun biasanya gejala tersebut sudah sering terasa. Apalagi jika ditambah melakukan aktifitas yang cukup berat maupun ketika makan makanan yang berlemak tinggi, maka gejala yang dialami dapat bertambah berat.
  1. Mudah capek dan mengantuk
Ciri-ciri kolesterol tinggi berikutnya yaitu mudah capek dan mengantuk. Orang yang kadar kolesterol dalam darahnya tinggi biasanya sering merasa lemah, letih, dan lesu. Terhambatnya aliran darah yang membawa pasokan nutrisi ke seluruh tubuh, membuat kinerja berbagai jaringan dan organ tubuh menjadi kurang optimal, sehingga badan akan terasa mudah capek. Dan kadar kolesterol yang tinggi juga dapat menghambat oksigen yang dibawa oleh darah menuju ke otak yang membuat seseorang menjadi mudah mengantuk. Keadaan ini tentunya dapat menurunkan semangat dan produktifitas kerja penderitanya.
  1. Kaki sering kesemutan
Mungkin Anda sering merasakan kaki Anda terasa kebas atau kesemutan dalam kehidupan sehari-hari. Hal ini jangan dianggap remeh, sebab bisa jadi merupakan ciri-ciri kolesterol tinggi. Pada penderita kolesterol tinggi, kaki merupakan area yang paling sering mengalami kesemutan sebab letaknya yang paling jauh dengan pusat pemompa darah/jantung sehingga cepat merasakan dampaknya jika aliran darahnya terhambat akibat kolesterol. Ditambah lagi kaki merupakan anggota tubuh yang menyokong berat seluruh badan. Rasa kesemutan ini mudah dirasakan sehabis duduk maupun pada waktu bangun tidur.
  1. Jantung berdebar
Jantung yang berdebar juga merupakan salah satu dari ciri-ciri kolesterol tinggi. Adanya sumbatan pada pembuluh darah, sudah pasti akan memberatkan kinerja jantung. Jantung yang susah payah memompa darah ini akan menimbulkan manifestasi berupa detak yang lebih cepat dan keras atau berdebar-debar. Kadar kolesterol yang tinggi sangat berbahaya bagi jantung. Kasus yang paling sering terjadi yaitu penyumbatan pada arteri koronaria yang menuju ke jantung atau sering disebut dengan istilah jantung koroner.
Penyakit jantung koroner merupakan pembunuh nomor satu di Indonesia. Selain penyakit jantung koroner, kerja jantung yang berat akibat terhambat oleh timbunan kolesterol lama kelamaan dapat mengakibatkan jantung menjadi kepayahan/kelelahan sehingga berakibat pada terjadinya gagal jantung. Gejala jantung berdebar ini sering dirasakan terutama ketika melakukan aktifitas yang cukup berat maupun ketika seseorang memiliki beban pikiran yang berat.

Berbagai Cara Menurunkan Kolesterol

Setelah Anda mengetahui ciri-ciri kolesterol tinggi seperti yang telah dipaparkan di atas, maka Anda dapat melakukan berbagai cara untuk mengatasi masalah tersebut. Berikut ini merupakan cara menurunkan kolesterol yang aman bagi kesehatan:
  1. Mengkonsumsi makanan alami penurun kolesterol
Dari berbagai penelitian, ada banyak makanan yang dapat Anda konsumsi untuk menurunkan kadar kolesterol dalam darah. Makanan yang berkhasiat sebagai penurun kolesterol tersebut antara lain yaitu jeruk lemon, bawang putih, tomat, anggur merah, kacang panjang, kacang almond, teh hitam, alpukat, buah zaitun, brokoli, dan buah kersen.
  1. Mengurangi makanan berlemak
Makanan berlemak merupakan sumber utama dari penumpukan kolesterol dalam darah. Oleh karena itu Anda harus mengurangi makanan yang banyak mengandung lemak, seperti daging-dagingan, makanan yang digoreng, jerohan, makanan bersantan, maupun makanan cepat saji.
  1. Olahraga secara teratur
Latihan fisik atau olahraga merupakan cara menurunkan kolesterol yang sangat efektif. Anda dapat memilih berbagai olahraga yang cocok dengan selera Anda, seperti jalan kaki, joging, renang, bersepeda, senam, dan sebagainya. Luangkan waktu sekitar 30 menit per hari untuk melakukan olahraga walaupun Anda disibukkan oleh aktifitas rutin harian yang padat. Sesuaikan olahraga dengan kemampuan dan kesenangan Anda, sehingga aktifitas olahraga menjadi sesuatu yang enjoy tanpa ada rasa terbebani untuk melakukannya.
  1. Banyak makan buah dan sayur
Banyak makan buah-buahan dan sayur juga dapat berperan untuk menurunkan kolesterol. Buah dan sayur mempunyai fungsi memperlancar metabolisme tubuh dan memiliki kandungan serat yang tinggi. Dengan makan buah dan sayur juga akan memperlancar peredaran darah dan tubuh akan selalu segar. Buah dan sayur juga merupakan makanan yang lebih mudah dicerna oleh tubuh daripada makanan yang bersumber dari hewani. Bahkan jika Anda ingin bebas dari ancaman kolesterol tinggi, Anda dapat menjadi seorang vegetarian di mana menjadikan makanan bersumber dari nabati sebagai makanan pokok keseharian Anda.
  1. Hindari stres dan istirahat yang cukup
Kenaikan kolesterol juga dapat dipicu oleh stres. Sebab stres akan mengakibatkan peredaran darah tidak lancar dan metabolisme tubuh terhambat. Apalagi ditambah dengan aktifitas kerja yang menumpuk yang seakan tiada habisnya. Oleh karena itu buatlah pikiran Anda senyaman mungkin dan lakukan istirahat/tidur yang cukup.
  1. Berkonsultasi ke dokter
Jika Anda mengalami gejala atau ciri-ciri kolesterol tinggi, akan lebih aman dan terhindar dari komplikasi yang lebih parah, Anda dapat berkonsultasi ke dokter atau fasilitas layanan kesehatan terdekat. Jika dalam pemeriksaan mengarah kepada kolesterol tinggi, dokter biasanya akan memastikan kadar kolesterol dalam darah Anda, baik kolesterol total, HDL, LDL, maupun trigliserid, serta memberikan resep obat sesuai dosis yang ditentukan.
Share:
Mengetahui Gejala Kolesterol dan Asam Urat

Mengetahui Gejala Kolesterol dan Asam Urat


Gejala kolesterol dan asam urat tinggi seringkali datang bersamaan sehingga harus dilakukan upaya untuk mengatasi kedua kondisi tersebut. Munculnya gejala kolesterol dan asam urat yang tinggi dalam pemeriksaan darah biasanya merupakan suatu indikator kewaspadaan terhadap penyakit yang berhubungan dengan sistem kardiovaskuler. Penumpukan kolesterol di dalam darah penyebab utamanya adalah karena konsumsi lemak jenuh yang berlebihan sehingga menghasilkan kolesterol yang diproduksi oleh hati kadarnya meningkat di dalam pembuluh darah. Peningkatan kadar kolesterol di dalam pembuluh darah ini sangat berbahaya bagi kesehatan karena dapat mempersempit dan menyumbat aliran darah sehingga berpotensi menyebabkan penyakit jantung koroner maupun stroke.
Sedangkan asam urat penyebab utamanya adalah terlalu tingginya asupan zat purin di dalam tubuh yang tidak dapat dibuang secara optimal oleh ginjal. Kadar asam urat tinggi akan membentuk kristal-kristal tajam di persendian yang menimbulkan rasa nyeri. Selain menimbulkan rasa nyeri, menderita asam urat tinggi juga dapat berakibat secara sistemik yaitu menghambat kerja ginjal dan kerja jantung sehingga lama-kelamaan akan menyebabkan gangguan pada kedua organ vital tersebut. Gejala kolesterol dan asam urat sangat erat kaitannya dengan terjadinya proses penurunan fungsi organ dan jaringan tubuh pada manusia karena usia (penyakit degeneratif). Hal itu diperparah dengan pola hidup yang tidak sehat seperti banyaknya konsumsi makanan berlemak serta kurangnya aktifitas fisik (olahraga).

Gejala Kolesterol dan Asam Urat Tinggi yang Perlu Anda Ketahui

Memang tidak semua orang mengalami gejala kolesterol dan asam urat tinggi secara bersamaan. Kedua gejala tersebut dapat timbul secara terpisah, artinya jika seseorang menderita kolesterol tinggi belum tentu asam uratnya tinggi, begitu juga sebaliknya. Namun pada orang-orang yang risti (risiko tinggi) dapat menderita kolesterol dan asam urat tinggi secara bersamaan, misalnya pada orang dengan berat badan berlebih (obesitas), lansia, dan workaholic (pekerja keras) yang sering mengabaikan kesehatannya. Gejala kolesterol dan asam urat tinggi adalah seperti berikut ini:
Gejala kolesterol tinggi. Seseorang yang kadar kolesterol dalam darahnya tinggi, gejala yang dirasakan yaitu sering merasa sakit kepala. Hal ini dikarenakan kolesterol di dalam pembuluh darah akan menghambat aliran oksigen ke seluruh jaringan tubuh termasuk ke otak, sehingga penderitanya akan mengalami pusing. Rasa pusing ini frekuensi maupun skalanya bisa berbeda antara orang yang satu dengan yang lain, biasanya terjadi hilang timbul.
Gejala kolesterol tinggi juga dapat berupa rasa tegang/kencang pada tengkuk dan pudak. Hambatan pada sistem pembuluh darah membuat kerja jantung semakin berat, dimana salah satu daerah yang sangat terasa dampaknya yaitu pada area tengkuk dan pundak. Gejala ini biasanya akan bertambah parah jika seseorang menyantap makanan yang berlemak. Hambatan pada sistem pembuluh darah ini juga sangat dirasakan dampaknya pada ayaraf-syaraf perifer yang letaknya paling jauh dengan jantung, yaitu pada daerah kaki yang sering terasa kesemutan. Kondisi ini sering terjadi pada seseorang yang mengalami gejala kolesterol dan asam urat secara bersamaan.
Banyaknya tumpukan kolesterol pada pembuluh darah berupa plak-plak yang semakin menebal dan mengeras akan membuat jantung semakin bersusah payah untuk memompa aliran darah ke seluruh jaringan/organ tubuh. Hal ini secara otomatis akan menimbulkan gejala jantung berdebar-debar atau berdetak lebih cepat dan keras yang menandakan organ ini bekerja lebih ekstra dari normal. Jika berlangsung lama dan terus-menerus maka dapat berakibat jantung mengalami kelelahan/kepayahan atau yang sering disebut sebagai gagal jantung. Tumpukan kolesterol juga sering menyumbat pada arteri yang membawa makanan bagi jantung (arteri koronaria) sehingga menyebabkan penyakit jantung koroner.
Kolesterol tinggi menyebabkan terhambatnya aliran darah yang membawa nutrisi ke semua jaringan dan sel-sel tubuh. Akibatnya banyak sel maupun jaringan yang kekurangan nutrisi, hal ini menimbulkan gejala pada penderitanya berupa lemah, letih, dan lesu. Orang yang kadar kolesterolnya tinggi biasanya akan merasa mudah lelah walaupun tidak sedang melakukan aktifitas yang berat. Hambatan tersebut juga dapat terjadi pada aliran darah menuju otak sehingga membuat penderitanya selain pusing, juga susah berkonsentrasi, mudah mengantuk, dan terkadang mudah merasa bingung.
Gejala asam urat tinggi. Sedangkan untuk gejala asam urat tinggi seringkali dimanifestasikan dengan adanya rasa nyeri pada persendian, baik daerah tangan maupun kaki. Nyeri ini biasanya datang secara tiba-tiba dan terasa sangat sakit. Daerah persendian kaki (terutama sendi jempol) biasanya yang paling banyak diserang pertama kali yang dapat menyebabkan penderitanya mengalami kesulitan untuk berjalan. Nyeri ini dikarenakan adanya penumpukan asam urat di persendian yang membentuk kristal-kristal tajam sehingga akan terasa sangat sakit jika mengenai bagian dalam sendi dan di daerah sekitarnya.
Selain menimbulkan nyeri, kristal-kristal tajam yang terbentuk dari kumpulan asam urat tersebut juga dapat menimbulkan peradangan. Hal ini ditandai dengan adanya pembengkakan di daerah sendi yang diserang. Akibat peradangan, pada kulit bagian atas sendi yang diserang juga terlihat memerah dan mengkilap. Peradangan pada sendi ini dapat terjadi hilang timbul yang biasanya menyesuaikan faktor pencetusnya, dan dapat berlangsung lama atau terkadang juga hanya sebentar. Setelah proses peradangan mereda, biasanya kulit pada area sendi tampak mengelupas dan biasanya akan terasa gatal.
Ciri khas dari asam urat tinggi yaitu rasa sakit yang tak tertahankan pada daerah sendi, terlebih lagi jika dipegang atau tersentuh oleh suatu benda. Semua sendi di tubuh manusia berisiko untuk terserang asam urat. Sendi-sendi yang sering diserang pada sebagian besar kasus asam urat tinggi yaitu pada sendi jari kaki, pergelangan kaki, kaki bagian tengah, lutut, pergelangan tangan, jari tangan, dan siku.

Apa Saja Cara Mengatasi Kolesterol dan Asam Urat?

Menderita gejala kolesterol dan asam urat pastilah sangat mengganggu, terlebih lagi ancaman dampaknya di masa yang akan datang tentang berbagai penyakit berbahaya yang dapat ditimbulkan. Oleh karena itu sedapat mungkin kondisi ini ditanggulangi sejak dini agar tidak bertambah parah. Untuk mengobati kolesterol dan asam urat tinggi, dapat dilakukan secara alami yaitu dengan mengkonsumsi obat tradisional asam urat dan kolesterol. Obat tradisional untuk menurunkan asam urat dan kolesterol antara lain yaitu dengan mengkonsumsi buah tomat, buah kersen, jeruk nipis, apel, anggur, dan stroberi.
Sedangkan makanan yang menjadi pantangan kolesterol dan asam urat antara lain yaitu jerohan, daging yang berwarna merah (daging sapi, kambing, kuda, angsa, kalkun), makanan bersantan, berbagai jenis seafood, dan untuk asam urat biasanya juga sensitif dengan berbagai jenis kacang-kacangan dan sayuran tertentu seperti sayur bayam, daun singkong, daun pepaya, buncis, asparagus, kembang kol, dan jamur kuping.
Agar Anda terhindar dari gejala kolesterol dan asam urat, maka Anda hendaknya melakukan olahraga secara teratur, mengurangi makanan berlemak, banyak makan buah-buahan, menghindari stres, serta jauhi kebiasaan merokok dan minuman beralkohol. Periksakan kesehatan Anda secara berkala terutama untuk mengetahui kadar kolesterol dan asam urat dalam darah agar mengetahui sejak dini gangguan yang Anda alami sehingga dapat dilakukan langkah penanggulangan secara cepat dan tepat.
Share: