Sunday, January 07, 2018

Study Master S2 ke Luar Negeri: Maunya Kemana?

Mimpi pertama: S2 ke Prancis



Aku punya mimpi S2 ke luar negeri itu semenjak masih SMA. Jadi awalnya, guru aku bu Nikida nyuruh nulis mimpi masing-masing di selembar kertas. Mimpinya boleh apa aja, bebas sebebas-bebasnya, dan banyak sebanyak-banyaknya. Nah, diantara mimpi-mimpi aku itu tertulislah mimpi aku untuk S2 ke luar negeri. Aku ga nulis spesifik ke Prancis sih. Btw, kenapa keluar negeri? Aku waktu itu mah masih pengen-pengen aja gitu, kayaknya seru. Belum terlalu mikir yang ampe kemana mana. Kebetulan 14 Juli bulan kelahiran ku bertepatan hari kemerdekaan Franch atau Perancis. 

Waktu itu kepikiran Prancis tuh sebenernya asal nyeletuk. Kayaknya waktu itu juga lagi hype tentang Laskar pelangi deh, kan ceritanya si Ikal lanjutin sekolah ke Prancis tuh ya. Jadi waktu itu lagi di mobil bareng keluarga. Entah lagi ngomongin apa, terus aku bilang “Wicak mah mau S2 ke luar negeri, ke Prancis”. Akhirnya pada tau dah tuh sekeluarga, ampe nenek-kakek, om-tante, dan lain-lain. Bahkan pas aku ulang tahun, aku dikasih kado ama om aku berupa foto editan gitu, diprint gede, difigurain. Tau gak gambarnya apa? Gambar aku cuy belakangnya ada menara Eiffel

Kalo flashback lagi ke belakang, ternyata beberapa mimpi aku yang aku tulis di kertas itu Alhamdulillah mulai bisa dicoret loh satu-satu. Contohnya mimpi aku buat jadi mapres atau mahasiswa berprestasi tingkat Universitas Brawijaya . Ya walaupun aku cuma mapres Fakultas sih dan finalis di tingkat Universitas. Udah gitu cuma finalis bukan yang menang wkwk tapi tetap happy ya lumayan Mapres 1 tingkat Universitas dan Top Five tingkat Universitas. Tapi bisa lah dicoret ya *gitu. Mimpi buat S2 keluar negeri ini juga sepertinya bisa mulai aku coret. Alhamdulillah.

Jadi, kalo ada yg pernah bilang bahwa kalo kita punya mimpi sebaiknya ditulis, menurut aku itu bener. Intinya biar kamu selalu inget dan berjuang buat mimpi kamu itu. Kamu bakal ngerasain sensasi bahagia gimana gitu kalo udah nyoret satu mimpi kamu. Alhasil, kamu bakal jadi lebih semangat lagi buat nyoret list mimpi-mimpi kamu yang lainnya. Ga asal coret-coret aja gitu ya tapi maksudnya hehehe.

Mimpi kedua: S2 ke Inggris




The Houses of Parliament seen from the Royal Festival Hall, in LondonSource:

Pas udah masuk kuliah, mimpi aku belok dikit, yang tadinya mau ke Prancis akhirnya berubah jadi ke Inggris. Kenapa ke Inggris? Dulu aku mikirnya simple, S2 di Inggris cuma satu tahun dan aku ga pengen ribet belajar bahasa lain. Kalo bahasa inggris kan dari TK udah belajar yak. Tapi saat awal kepengen itu aku masih polos. Aku ga tau kalo minimum IELTS buat ke Inggris itu mayan tinggi cuy kalo dibanding requirement di negara-negara lain. Apalah aku yang bahasa inggrisnya biasa-biasa aja.

Makin mencicipi duduk di bangku kuliah, pikiran aku mulai terbuka. Dari yang tadinya pengen S2 cuma karena pengen-pengen aja, akhirnya jadi pengen beneran! Itu terjadi setelah ikut seminar-seminar scholarship gitu, dateng ke pameran-pameran universitas luar negeri, ngeliat hebatnya dosen-dosen di kampus aku yang ternyata kebanyakan lulusan S2 di luar negeri (bukan berarti yang ga lulusan luar negeri ga hebat loh ya) , dan baca –baca blog orang. Dari situ pun aku juga jadi punya mimpi baru yaitu jadi Dosen dan Peneliti. Akhirnya aku pun meluruskan niat dan berdoa semoga Allah menunjukkan jalan yang terbaik untuk aku karena semua semata-mata adalah untuk mencari ridho-Nya.

Niat itu penting loh, btw. Bahkan ada hadits yang bilang bahwa “Semua amal perbuatan tergantung niatnya”. Hadits itu mungkin udah familiar ya di telinga para muslim dan muslimah sekalian. Jadi, perbanyaklah doa ke Allah supaya tetap diluruskan niatnya dan tujuannya ke arah yang baik-baik. Biar jungkir balik usaha kita ga sia-sia dan diterima Allah. To be honest, aku juga masih belajar kok biar istiqomah ngelakuin itu sampe saat ini.

Mulai dari masa kuliah ini lah aku mulai merancang hidup aku biar mimpi aku bisa terwujud. Aku mikir kalo aku hidup datar-datar aja gimana aku bisa dapet ridho Allah dan bermanfaat bagi orang banyak coba. Akhirnya, aku mulai ikut ini itu macem lomba, konferensi, organisasi, dan kegiatan-kegiatan lainnya. Satu-satu ternyata Allah ngasih bonus dengan memudahkan jalan aku menuju mimpi-mimpi aku. Salah satunya yang mapres tadi. Dosen-dosen mulai kenal aku dan aku merasa sangat dimudahkan oleh beliau-beliau dalam proses aplikasi ke universitas dan beasiswa aku ke S2 ini, bahkan salah satu dosen aku nawarin aku langsung kerja full time di penelitian dia setelah aku lulus S1. Dan pekerjaan itu pun aku rasa punya porsi yang cukup besar dalam mengendorse aku untuk lolos di beasiswa S2 yang aku dapet sekarang. Selain itu, ikut banyak kegiatan juga bikin aku punya banyak temen yang selalu ngedoain aku buat mimpi-mimpiku. Beruntung banget, kan?

Oh ya, tapi jangan anggep kuliah aku lurus-lurus aja. Pastinya ada saat dimana aku lagi jatoh sejatoh-jatohnya karena berbagai macam problematika kehidupan *ezik. Tapi aku sangat bersyukur kpd Allah SWT karena dari segala macem momen jatuh bangun itu Allah selalu nunjukin jalan dengan cara-Nya yang gak pernah diduga sebelumnya. Allah memang Maha Baik πŸ™‚

Jadi intinya, bagi yang punya mimpi pengen S2 ke luar negeri pake beasiswa, nah coba dirapiin dulu niatnya dan rancang hidup kalian sebaik mungkin menuju mimpi kalian tersebut. Meskipun memang manusia hanya bisa merencanakan, sedangkan Allah lah yang menentukan. Tapi Insya Allah kalo niatnya baik, pasti diarahkan oleh Allah menuju yang baik-baik.

Mimpi ketiga : S2 ke Swedia



Medical-jobs-in-SwedenSource:

Nah loh, bingung kan kenapa tujuan negaranya berubah lagi? Sama, aku juga bingung *lah wkwk. Enggak deng, jadi gini ceritanya. Menjelang lulus dari S1, aku mulai berpikir lebih realistis. Aku mikir kayaknya aku ga bisa stuck di satu pilihanku, yaitu Inggris. Aku mesti bikin plan A, B, C, dst.

Waktu itu kebetulan ada semacam seminar tentang studi S2 ke Swedia yang diadain di fakultas aku. Aku udah sempet searching informasi tentang S2 di Swedia dan banyak artikel yang bilang kalau sistem pendidikan di Swedia tuh oke punya. Aku sempet tertarik tuh. Karena kebetulan ada seminarnya, waktunya pun cocok dengan waktuku, akhirnya aku pun daftar seminar tersebut. Nama pembicaranya Mrs. Titi Holmgren. Beliau baiiikkk banget. Kenapa aku sampe hafal namanya? Karena aku akhirnya konsul ke beliau saat masa-masa pendaftaran S2 ke Swedia (lengkapnya aku ceritain dibawah).

Setelah ikut seminar itu, aku makin tertarik untuk ngelanjutin S2 aku di Swedia dan akhirnya berubah haluan dari yang tadinya pengen banget S2 di Inggris jadi pengen banget S2 ke Swedia. Aku pun mulai nyari-nyari info lebih banyak lagi di internet. Waktu itu pas banget semester terakhir aku kuliah S1. Sembari menyelesaikan segala kerempongan skripsi aku juga sembari membuat list apa-apa saja yang dibutuhkan untuk daftar universitas dan beasiswa ke Swedia. Dan hal paling pertama yang harus aku perjuangin adalah IELTS.

Setelah badai skripsi reda (meskipun dilanjutkan dengan badai penelitian lanjutan di tempat kerja), aku daftar les IELTS di UM karena harganya yang cukup murah dibanding yang lain, kualitas juga cukup oke, dan deket dari rumah. Aku les selama 3 bulan. Jeda seminggu dari selesai less, aku langsung nekat ambil tes IELTS beneran di IDP Surabaya. Itu nekat banget sih sebenernya. Aku merasa dengan kemampuan aku yang pas-pasan aku masih kurang belajarnya. Di tempat les, aku pun juga masuknya di level 2 yang harusnya naik ke level 3 dulu baru bisa dikatakan siap ambil tes IELTS beneran. Namun apa daya, kalau mau berangkat S2 di intake 2017 aku harus ambil IELTS segera dan harus tepat sasaran (minimal 6.5) dengan sekali tembak. Bismillah, dengan memaksimalkan usahaku semampunya, minta doa ke keluarga, aku serahkan semuanya ke Allah.

Di hari pengumuman, aku mesti ambil hasilnya langsung ke kantor IDP di Surabaya. Pas dapet amplopnya aku ga langsung buka. Aku pun langsung pulang ke rumah ga pulang ke kosan. Aku maunya mamaku aja yang buka. Kali ada kalo tangan mamaku yang buka, hasilnya jadi bagus hahaha. And, surprise! Alhamdulillah, hasilnya tepat sasaran meskipun pas-pasan. Tapi itu udah Alhamdulillah banget. Satu pintu menuju S2 pun terbuka.

Setelah pengumuman, aku langsung tancap gas untuk nyicil semua dokumen yang dibutuhin untuk daftar universitas dan beasiswa S2 ke Swedia. Enggak deng bo’ong :p hehehe. Aku galau dulu abis nerima hasil IELTS. Galau, mending diterusin apa engga ya. Ngeliat waktu pendaftaran yang agak singkat dan ngebayangin ribetnya ngurus semua dokumen itu, aku sempet terbesit pikiran untuk mundur aja. Tapi disaat masa pergalauan itu, ada email masuk. Ternyata dari Mrs. Titi Holmgren. Beliau menanyakan rencana lanjut S2 ke Swedia, apakah masih tertarik atau tidak. Sepertinya beliau email ke semua yang datang ke seminar waktu itu sih karena beberapa temenku yg ikutan juga dapet. Tapi email itu seakan jadi alarm buat aku yg teriak “Woy bangun woy! Galau mulu lu. Cepet gerak!”. Setelah bales-balesan email dengan Mrs. Titi, aku pun memutuskan untuk lanjut berjuang dan Mrs. Titi pun dengan baik hati bersedia membantu serta menawarkan ketemuan untuk konsul lebih lanjut sekaligus periksain dokumen-dokumen aplikasi aku. Subhanallah, baik banget kan?

FYI, pendaftaran universitas dan beasiswa S2 di Swedia bisa dilakukan secara paralel. Semua didaftar secara online. Untuk daftar universitas, kita bisa daftar di www.universityadmissions.se. Sistemnya semacam kayak SBMPTN. Kita bikin akun dulu di situs itu lalu kita bisa milih 4 universitas yang diurutkan berdasarkan prioritas kita. Waktu itu aku daftar univ-univ ini:

Lund University – Environmental Studies and Sustainability Science
Lund University – Environmental Management and Policy
Stockholm University – Environmental Science
Uppsala University – Sustainable Development

Abis itu, upload dokumen-dokumen yang dibutuhin seperti IELTS, paspor, ijazah, transkrip, dan dokumen pendukung lain. Nah tapi universitas dan jurusan beda-beda dokumen pendukung yang dibutuhkan. Ada yang butuh CV, motivation letter, recommendation letter, research proposal atau malah ga butuh dokumen pendukung sama sekali. Jadi dibaca baik-baik di website universitas masing-masing ya. Setelah itu jangan lupa bayar, biayanya 900 SEK. Hehehe, mayan uga sih.

Untuk beasiswanya, aku daftar Swedish Institute (bisa dikepoin disini ). Awalnya aku mau daftar LPDP juga. Tapi saat itu sedang ada ketidakjelasan informasi untuk pendaftaran LPDP. Waktu itu belum ada informasi resmi dari LPDP-nya sendiri. Aku dapet informasi dari temenku yang magang disana, sebut saja Pisau, katanya memang akan ada perubahan peraturan dan periode pendaftarannya ga akan sebanyak biasanya yang 4x setahun. Yak, akhirnya aku fokus di peluang lain aja yg saat itu informasinya lebih jelas.

Beasiswa Swedish Institute (SI) terdiri dari 2 tahap. Semua prosesnya dilakukan secara online. Tahap pertama kayak isi formulir online yang isinya ada pertanyaan tentang motivasi kita daftar beasiswa dan rencana kita kedepannya. Kalo yang tahap 2, kita mesti upload dokumen-dokumen yang dibutuhkan seperti motivation letter, CV dengan format Europass, recommendation letter, paspor, dan proof of work and leadership experience. Jadi kalo mau daftar beasiswa ini kita mesti punya pengalaman kerja minimal 3000 jam kerja. Tapi ga mesti harus kerja di kantor atau organisasi yang digaji gitu kok, bisa aja masukin pengalaman di bidang lain, misal jadi ketua atau staff di organisasi kemahasiwaan, asisten dosen, asisten lab, dan lain-lain. Semua dokumen udah ada templatenya sendiri dari SI yang bisa didownload di websitenya. Jadi, kita mesti ikutin segala yang tertera di template, seperti maksimal jumlah kata, butuh atau enggaknya pakai cap, jumlah maksimal halaman, dan lain sebagainya. Oh ya, kalau misalkan kita daftar di empat pilihan berarti kita mesti bikin dokumen itu juga empat rangkap. Isinya boleh beda atau sama. Kalo jurusan-jurusan yang kita pilih beda sih saranku lebih baik beda juga isinya khususnya di dokumen motivation letter.

Butuh perjuangan juga bagi aku untuk merampungkan semua dokumen yang dibutuhkan, baik untuk daftar ke universitas maupun beasiswa. Selama sekitar 1 bulan, aku bolak balik ke beberapa dosen dan beberapa tempat untuk minta surat rekomendasi serta mengurus segala urusan administrasi lainnya. Satu bulan menurutku waktu yang sebentar banget buat nyelesain itu semua ditambah pekerjaan di tempat kerja yang juga harus diselesaikan. Beruntungnya, Mrs. Titi dengan sangat baik hati mau meluangkan waktunya untuk aku konsultasi dan memeriksa serta memberi masukan ke beberapa dokumenku. Temen aku, Vania, dan tante aku yang jago bahasa inggris pun rela untuk proofreading tulisanku. Sungguh beruntungya aku :”)

Di sela-sela persiapan aku mengurus semua berkas-berkas untuk S2 ke Swedia, aku ketemu temenku yang namanya Diba. Ternyata Diba daftar univ dan beasiswa untuk S2 ke Swedia juga. Waktu itu kami akhirnya saling tukar informasi dan bersama-sama berburu surat rekomendasi dari dosen. Diba bilang, sebenarnya Swedia adalah pilihan kedua dia. Pilihan pertama dia adalah Belanda. Diba pun menyarankan aku untuk daftar ke Wageningen University and Research di Belanda karena proses pendaftarannya juga gak terlalu ribet. Saran dari Diba ini akhirnya membawaku ke mimpi aku yang selanjutnya.

Mimpi keempat : S2 di Korea Selatan






Hal yang ingin saya ceritakan diawal tulisan ini adalah respon orang ketika mendengar jawaban dari pertanyaan yang dilontarkan kepada saya terkait aktifitas yang sedang/akan saya jalani, ketika saya menjawab akan kuliah di Korea, reaksi yang diberikan adalah sebagai berikut: mau belajar K-POP (?), mau operasi plastik (?), mau jalan-jalan ke Jeju Island (?) atau mau ketemu Suju, Lee Minho, SNSD, Sungha Jung dll (?). Pokoknya semua reaksi yang diberikan adalah hal-hal yang identik dengan sesuatu yang ”berbau” hiburan dan jalan-jalan. Jarang yang bertanya kenapa memilih kuliah di Korea, ada apa dengan Korea atau bagaimana keilmuan (khusunya bidang teknik) di Korea dan hal-hal lain yang lepas dari mainstream tentang artis, hiburan dan jalan-jalan tersebut. Dari reaksi itu saya semakin meyakini betapa hebatnya Korea berekspansi dan membentuk citra dirinya terhadap halayak sehingga semua orang (khususnya orang Indonesia, lebih khusus lagi orang-orang yang dikenal dan mengenal saya) mengetahui bahwa Korea adalah pusat dari segala macam hiburan dan jalan-jalan seperti yang disebutkan.

Terlepas dari mindset orang terkait Korea, saya ingin menyampaikan pendapat saya terkait Korea dan mengapa saya (memilih) kuliah di negeri Gingseng ini. Alasan pertama yang bisa jadi membuka sisi lain dari Korea untuk teman-teman yang masih beranggapan bahwa Korea (hanyalah) negeri hiburan adalah industri di Korea saat ini sangatlah pesat perkembanganya. Siapa yang tidak tahu Samsung dengan segala macam produk elektroniknya khususnya dipasar Handphone, siapa yang belum pernah mendengar barang-barang elektronik bermerk LG, ada juga mobil yang kini semakin sering kita lihat di jalanan Indonesia bermerk Hyundai,  dan sekarang ada juga pabrik yag memproduksi baja bernama Posco di kota Cilegon, Banten dan lain-lainnya yang belum kita sadari padahal industri tersebut berasal dari Korea. Intinya diluar dunia hiburan yang begitu terkenal, Korea juga sekarang sedang menjadi Negara Maju yang berkembang dari segala sektor, tak terkecuali diantaranya adalah dari sisi Industri.



Jika kita perhatikan majunya dunia industri disebuah negara tidak lain karena majunya penelitian yang dilakukan dinegara tersebut, dan jika lebih jauh lagi diamati kita akan mengetahui korelasi antara pendidikan dengan industri karena penelitian adalah buah atau aplikasi dari sebuah sistem pendidikan. Jadi, majunya Korea saat ini tidak lain dan tidak bukan adalah karena dukungan pemerintah Korea dan kalangan lain diluar pemerintah terhadap dunia pendidikan disana. Dimana dunia pendidikan ini terintegrasi dengan baik dengan dunia industri sehingga riset-riset ilmiah yang dihasilkan mampu diaplikasikan secara masal melalui dunia industi. Program riset ini pula lah yang saya dapatkan dalam menempuh study S2 di Seoul National University 

Alasan kedua mengapa Korea “menjanjikan” untuk dipilih sebagai tempat melanjutkan kuliah adalah karena budaya dan bahasa. Bagi saya yang baru tahu hanya dari hasil membaca dan mendengar tentang sifat dan etos kerja orang-orang Korea, yang diantaranya adalah tidak mengenal lelah dan pantang menyerah dalam menjalankan tugas, adalah sebuah hal menarik untuk dikaji dan dipelajari yang ujungnya adalah agar mampu memiliki semangat etos kerja yang sama dengan mereka. Karena jika diibaratkan sebagai orang kaya, negara korea bukanlah kaya karena warisan yang ada di perut bumi mereka tetapi mereka kaya karena kerja keras yang mereka lakukan. Etos kerja semangat dan pantang menyerah ala orang Korea ini ingin rasanya menular pada diri saya dan membentuk karakter saya nantinya. Maka menimba ilmu secara langsung di negeri asalnya adalah cara terbaik menurut saya untuk menggapai keinginan tersebut.

Alasan Bahasa yang berbeda juga mejadi “penarik” bagi saya, karena saya mimiliki sebuah keyakinan semakin banyak bahasa yang kita kenal dan kuasai semakin mudah kita membangun relasi. Saya selalu memimpikan memiliki pengetahuan diluar 3 bahasa (Bahasa daerah, Bahasa Indonesia dan bahasa Inggris) yang selama ini digunakan. Berkuliah di Korea, meskipun kelas inernasional yang akan saya pilih, mempelajari bahasa Korea adalah sebuah keharusan agar kita mampu berkomunikasi dengan baik dengan orang-orang diluar kelas. Sehingga kesempatan saya untuk bisa berbahasa diluar 3 bahasa utama, sangat mungkin terwujud. Selain itu, dengan melihat ekspansi yang begitu besar dari perusahaan dan budaya Korea, penguasaan bahasa Korea menjadi nilai plus bagi kita untuk masuk ke industri-industri global yang dimiliki oleh Korea tersebut dimasa yang akan datang.

Dua alasan besar itulah yang menjadikan mengapa Korea, bagi saya, layak untuk dijadikan pilihan melanjutkan kuliah. Any way, saya juga ingin bercerita lebih jauh tentang kuliah yang akan saya ikuti dan bagaimana bisa mendapatkan kesempatan tersebut. 


Mimpi kelima : S2 dan S3 ke Netherlands



Bercerita tentang alasan memilih tempat studi di luar negeri memang tidak ada habisnya. Di sisi lain, bagi pendengar atau pembaca kisah tadi, banyak hikmah maupun pesan yang bisa dipetik. Satu cerita dengan cerita yang lain bisa jadi berbeda rasanya sekalipun berkisah tentang sebuah negeri tujuan studi yang sama. Maklumlah, semua itu karena setiap cerita didasari oleh kesan dan pengalaman unik dari pribadi penulis atau penuturnya. Bagi saya, setiap cerita yang disajikan tanpa –maaf- unjuk kesombongan tentu menarik untuk disimak. Pun saya yakin dalam setiap cerita atau tulisan tadi pasti terkandung luapan semangat yang bisa menjalar pada diri kita serta pelajaran-pelajaran berharga yang bisa kita timba.

Jujur saja, pilihan saya akan Belanda sebagai tempat tujuan studi bukanlah buah perenungan selama satu jam, dua jam bahkan semalam. Proses menentukan pilihan ini berlangsung agak lama. Keputusannya pun tidak semata-mata didasarkan pada keinginan kuat untuk studi ke luar negeri, tetapi ada hal-hal lain yang turut mengarahkan saya pada pilihan tersebut. So, mengapa Belanda? Setelah mendengarkan pendapat dan pengalaman beberapa kawan yang pernah studi di Belanda, pilihan saya jatuh pada negeri kincir ini sebagai pelabuhan untuk studi. Belanda saya pilih, walaupun banyak pendapat miring. Meski demikian, saya tetap tidak bergeming. Salah satu yang membuat saya menetapkan pilihan Belanda sebagai tempat studi adalah kultur akademiknya yang ‘memaksa’ mahasiswa belajar dan berlatih mandiri serta independen dalam menjalani aktivitas penelitian dan studinya. Masa studi  yang terbilang lama tidak saya hiraukan. Justru di kemudian hari, saya baru merasakan manfaatnya mempunyai masa studi yang lebih panjang. Setidaknya, saya tidak kekurangan waktu untuk belajar, bukan hanya topik penelitian yang saya geluti, tetapi juga bagaimana menguasai proses penelitian itu sendiri, dari hulu sampai ke hilir. Hulu di sini adalah proses menyiapkan suatu topik penelitian, mulai dari studi literatur, menulis ringkasan, menulis proposal hingga mencari dana. Sedangkan hilir adalah proses akhir dari sebuah kegiatan penelitian, seperti membuat laporan dan menulis publikasi. Di antara keduanya adalah kegiatan penelitian itu sendiri, baik berupa eksperimen maupun simulasi dan permodelan. Baiklah, mari kita lihat bagaimana proses belajar di Belanda, agar semakin jelas mengapa saya memilih menimba ilmu di negerinya Raja Willem-Alexander ini?.

Di masa inilah, seorang promovendus, merumuskan rencana penelitiannya, dan nantinya dituangkan dalam bentuk proposal maupun ringkasan hasil studi literatur. Fase ini menuntut sang promovendus banyak membaca dan mencerna hasil-hasil penelitian yang relevan dengan topik yang diteliti. Setelah itu, barulah ditulis dan didiskusikan dengan pembimbing atau profesor. Ada kalanya, di fase ini dilakukan eksperimen kecil-kecilan sebagai start-up atau preliminary study, misalnya sekedar menguji apakah sampel atau peralatan yang tersedia di laboratorium dapat bekerja sesuai dengan harapan atau tidak. Belajar menggunakan peralatan atau instrumen juga ada baiknya dilakukan pada fase ini, mengingat semakin cepat menguasai peralatan, semakin banyak ide atau gagasan yang muncul. Tahun pertama ini tampaknya mudah dan santai untuk dijalani, namun sebenarnya adalah masa paling berat, setidaknya berdasarkan apa yang pernah saya alami. Di tahun atau fase pertama ini, arah penelitian harus bisa dipetakan, walaupun semuanya masih abstrak karena kita belum mempunyai data hasil penelitian sama sekali. Selain itu, universitas-universitas di Belanda pada umumnya menerapkan aturan Go/No Go yang menjadi penentu apakah sang promovendus diperbolehkan meneruskan studinya di tahun-tahun selanjutnya atau tidak. Jika tidak, atau No Go, maka karier sebagai promovendus akan diberhentikan di akhir tahun pertama.

Seperti yang pernah saya singgung sebelumnya, Belanda mempunyai kultur edukasi yang khas, berbeda dengan negara-negara di Asia, bahkan dengan beberapa negara Eropa yang lain. Salah satunya adalah tentang budaya membaca dan menulis. Sependek pengalaman saya hidup di negara ini, budaya orang Belanda mungkin tidak seperti yang ada di Jepang, dimana orang-orang di Negeri Sakura itu tampak gemar sekali membaca. Bahkan, yang pernah saya dengar dari kawan maupun media, saat menunggu sesuatu atau berada di kereta orang Jepang pasti sudah asyik dengan buku atau koran yang dibacanya. Di Belanda ternyata tidak demikian. Saya tidak selalu menemui semua orang yang khusyuk membaca buku atau koran di dalam kereta, walaupun satu atau dua orang tetap saja ada yang melakukannya. Mereka justru tampak sering ngobrol, atau memainkan gadget mereka di dalam kereta. Lho, lalu budaya membaca dan menulisnya dimana? Budaya membaca dan menulis di Belanda tampaknya tersirat dalam sistem edukasinya. Ini yang saya tangkap setelah mulai terbiasa dengan ritme kehidupan di salah satu kampus di Belanda. Sistem pendidikan tinggi di negeri ini mengajarkan mahasiswa untuk belajar sendiri, sementara dosen hanya memberikan kuliah pada bagian-bagian pentingnya saja. Tugas akan diberikan oleh dosen dan selanjutnya dikerjakan oleh mahasiswa baik secara individu maupun berkelompok. Buku, paper dan informasi dari dunia maya selalu menjadi rujukan dalam menyelesaikan tugas-tugas tersebut.  Dua hal inilah yang menjadi pertimbangan saya. Bila dipetakan pada kebutuhan untuk dunia edukasi dan riset di Indonesia tercinta, produktivitas dan kualitas karya tulis ilmiah rasanya adalah dua hal yang masih harus digenjot agar negeri kita ini juga mampu menunjukkan tajinya di forum ilmiah internasional. Lihat saja dari data yang disajikan Scimago. Indonesia masih terpuruk di peringkat 61 dalam produktivitas karya tulis ilmiah dengan angka rerata sitasi per dokumen hanya sebesar 11,86 saja. So, inilah alasan mengapa saya akhirnya memutuskan untuk memilih Belanda sebagai tempat belajar lagi.

Ulasan saya tentang alasan saya memilih Belanda sebagai tempat tujuan studi lanjut sudah saya jabarkan dengan nuansa dan bahasa yang sedikit serius, agak jauh dari kesan emosional saya sebagai penulisnya. Di tulisan kali ini, sekaligus menutup trilogi tulisan bertitel “Mengapa Belanda?” ini, saya ingin berbagi cerita tentang alasan saya yang lebih emosional memilih Belanda sebagai tempat studi lanjut. Harapan saya, para pembaca juga menemukan sisi-sisi manusiawi yang menyelubungi keputusan saya atas pilihan ini.

***

Wageningen adalah tempat tujuan saya saat itu. Kota yang terletak di ujung utara Belanda itu menjadi persinggahan saya sekitar 11 hari saja. Itupun harus dikurangi total waktu perjalanan pergi-pulang Surabaya-Amsterdam yang memakan waktu hampir tiga hari. Meski sebentar, inilah perjalanan pertama yang membuka mata saya tentang dunia luar. Kepergian saya kali itu bagaikan angin segar yang menyejukkan. Saya merasa seperti meneguk segarnya air pegunungan di tengah riuhnya cerita para dosen senior di kampus yang membuat saya hanya bisa menelan ludah. Sering sekali mereka bercerita tentang kisah dan pengalamannya hidup dan studi luar negeri. Saya, kala itu, sama sekali belum pernah bepergian ke luar negeri! Jangankan ke luar negeri, naik pesawat terbang saja belum pernah ketika itu!

Proses pendaftaran di kampus belanda bisa dibaca disini Prosedur pendaftaran kampus di Netherlands

***
Share:

0 komentar:

Post a Comment

μ•ˆλ…• ν•˜μ„Έμš” κ°μ‚¬ν•©λ‹ˆλ‹€
Mannaseo pangapseumnida